Kamis, 15 Oktober 2009

America's Best Young Entrepreneurs 2009

For our fifth annual roundup, BusinessWeek readers nominated a record number of young entrepreneurs. Meet the 25 most impressive

Welcome to our fifth annual roundup of the country's most promising young entrepreneurs. Before we get started examining the new batch, consider this question: Who is more likely to start a business: A college student or a worker with a few decades of experience? Yep, you guessed it: the experienced worker.
It turns out it's boomers, not twentysomethings, who start the most businesses in the U.S. Over the past decade or so, the highest rate of entrepreneurial activity belongs to the 55-64 age group. The 20-34 age bracket, by contrast, had the lowest rate. That's according to a recent report by Dane Stangler, a senior analyst with the Kauffman Foundation, based on data collected from 1996 to 2007. It echoes research by entrepreneur-turned-academic Vivek Wadhwa, who found that twice as many tech entrepreneurs create ventures in their 50s as do those in their early 20s.

So not only are these entrepreneurs navigating the toughest economy many of us have ever lived through, they're also vastly outnumbered by older, more experienced competitors, who usually have more contacts and capital. That's even more reason to continue to give young entrepreneurs the encouragement, respect, and awe that they've received since becoming cultural icons during the dot-com boom.

Stangler says he's not suggesting young people aren't entrepreneurial or won't be. "The cachet of large, established companies has taken a hit. Job tenure has been falling for a long time. Employment is not going to recover in the very near future. People across all age groups are going to take the future into their own hands."

Dorm Room Beginnings

Brian Ruby, 25, is just one entrepreneur who is following through on Stangler's prediction. He founded molecular imaging equipment maker Carbon Nanoprobes in 2003 in his Columbia University dorm room and has since raised about $4 million from institutional and private investors. After six years doing research, Carbon Nanoprobes is now transitioning to equipment sales, and Ruby expects about $1 million in revenue in 2010. The nine-person company based in Pike Malvern, Pa., sells its equipment to universities, semiconductor firms, and material sciences companies.

Husband-and-wife team Eric Koger, 25, and Susan Koger, 24, launched indie clothing e-tailer ModCloth in 2002, near the end of their freshman year at Carnegie Mellon University. They've managed to raise a little over $3 million from angels such as StubHub co-founder Jeff Fluhr and venture capital firms First Round Capital and Maples Investments. Eric says the 104-employee, Pittsburgh-based company is profitable, with around $1 million in monthly sales, and forecasts more than $15 million total in 2009.

Logan Green, 25, and John Zimmer, 25, started Zimride in 2007 to allow carpoolers to connect online. Its 35 clients are mostly colleges but include corporate customers such as Cigna (CI) and Wal-Mart (WMT). Universities pay about $10,000 per year to use the platform, although pricing varies. Zimmer says the Palo Alto (Calif.) firm, with six employees, expects revenue of $400,000 this year and is now profitable.

Record Numbers

These are just a few of our finalists defying the odds. To assemble the group, as in previous years, we asked BusinessWeek readers to nominate candidates aged 25 and under who were running their own companies that showed potential for growth. Given the severity of the recession, we were pleased to receive a record number of nominations this year -- more than 600. After the call for nominations ended in mid-August, our staff sifted through the nominees looking for the most impressive.

Not surprisingly, the majority were Web-based businesses, where barriers to entry continue to fall. There were a smattering of more traditional companies, including an aircraft seller, a specialty mushroom grower, and a machinery lubricant vendor. Compared with last year, more women were nominated, more businesses were profitable, and more had secured equity capital.

You can flip through this slide show for profiles of each of the 25 finalists, then vote for the business you feel holds the most promise. We'll announce the top vote-getters on Nov. 9. Then check out our slide show on where last year's finalists are now. For more elements of the special report, including a feature on selling to universities and a video interview with a standout alum, visit the related items box at upper right side of this overview.

U.S. Entrepreneurs Ages 25 and Under

This summer, BusinessWeek set out on its fifth annual search to find the country's most promising young entrepreneurs. As in previous years, we asked readers to nominate candidates ages 25 and under running their own companies. After the call for nominations ended in August, our staff whittled the batch down to 25 impressive businesses. To read profiles of the finalists and vote for the business you feel holds the most promise, click on. We'll announce the top vote-getters on Nov. 9.

Note: Revenues and traffic numbers are self-reported. To be considered, founders had to be 25 or under when the nomination form was posted in late June.

BusinessWeek101209_AscensionAircraft.jpg

1. Ascension Aircraft

What It Does: Aircraft sales and leasing
Founder: Jamail Larkins, 25
Web Site: www.ascensionaircraft.com
Based: Augusta, Ga.

Jamail Larkins has been hooked on flying ever since he took his first flying lesson at age 12. The Augusta (Ga.) native completed his first solo flight at 14, performed in an aerobatic air show four years later, and earned a bachelor's degree in aviation business administration from Embry-Riddle Aeronautical University. But instead of following a traditional career path and going to work for Boeing (BA) or Lockheed Martin (LMT), Larkins decided to channel his passion into his own business. It came naturally. At 15, he had started Larkins Enterprises, selling flight training books and videos to local pilots, to pay for his flying lessons. "I promise you we started off selling a lot less than we do today," he says. Though he continues to run Larkins to do marketing and consulting for clients that include his alma mater, the National Business Aviation Assn., and Michelin Aircraft Tires, he says 90% of his revenue comes from his aircraft sales and leasing company, Ascension Aircraft, which he started in 2006. Larkins says four-employee Ascension is profitable and had a little over $7 million in revenue in 2008, despite the downturn. He expects revenue to increase slightly this year. He continues to fly for fun every chance he gets and is planning to get back into aerobatics in 2010.




2. Box.net

What It Does: Online collaboration tool
Founders: Aaron Levie, 24, and Dylan Smith, 24
Web Site: box.net
Based: Palo Alto, Calif.

Aaron Levie and Dylan Smith started Box.net in 2005, when they were both college sophomores, as a tool to collaborate on projects with fellow students. The pair -- childhood friends from Seattle -- soon saw business potential in an online platform to let companies share information securely. Nine months after launching, they both left school (they were at University of Southern California and Duke, respectively) and moved to the Bay Area to work on the company full time, with an initial $350,000 investment from Mark Cuban. (His stake has since been bought out.) The service, targeted toward companies with fewer than 100 employees, has 3 million users representing 50,000 businesses. Individuals can try a limited version for free, but businesses pay $15 per user per month for the premium version. The company, now based in Palo Alto, has 50 employees and has raised $14.5 million in venture capital from Draper Fisher Jurvetson and U.S. Venture Partners. The firm is not yet profitable, though Levie says revenue is in the "mid-to-high single millions," and he expects it to turn a profit soon.



3. Click To Client

What It Does: Online marketing agency
Founder: Shama Kabani, 24
Web Site: www.clicktoclient.com
Based: Dallas

While completing her master's degree in organizational communication at the University of Texas at Austin, Shama Kabani wrote her thesis on why people use Twitter and other social networking sites. She became convinced businesses could use the tools to market their products and services. But when Kabani made that pitch as she applied for jobs at big management consulting firms such as McKinsey and Bain & Co. in 2006, she was rejected. "At that point, nobody really cared for social media knowhow. They were just thinking, 'This is a fad. Our clients don't really need it.' " Undeterred, Kabani, whose parents are both entrepreneurs, founded her own full-service online marketing firm in March 2008, to build Web sites, handle SEO, and create and manage social media campaigns. The six-employee business now takes on about 25 one-off projects a month and also acts as an online marketing department for six regular clients on a retainer basis. Fees range from a few hundred dollars for a newsletter design to $2,500 for a Web site project; monthly retainer fees start around $2,500. Kabani says Click To Client had about $120,000 in revenue in 2008, expects $280,000 for 2009, and is shooting for $1 million in 2010. Her first book, The Zen of Social Media Marketing, is due out in April.



4. Emergent

What It Does: Renewable energy consulting
Founders: Jesse Gossett, 23 (left); Jayson Uppal, 23 (center); and Chris Jacobs, 21 (right)
Web Site: www.emergentgroup.com
Based: Boston

Two years ago, three Tufts University students and one Babson College student attended the Energy Security Initiative at Tufts (now the Tufts Energy Forum), a group whose mission is "to spread and enhance the discussion surrounding all aspects of the transforming, global energy industry." It was there that Jesse Gossett, Jared Rodriguez, Jayson Uppal, and Chris Jacobs decided there was a need in the consulting sphere to help guide municipalities and private businesses toward using renewable energies and setting up sustainability practices. The quartet spent their final year in college researching and readying a business to do just that. Before they graduated, they landed their first consulting contract. Emergent now has about 30 clients, mostly municipalities, including the towns of Yates, Shelby, and Orleans County in western New York. The firm had $108,000 in revenue last year, and estimates it will reach $250,000 in 2009 and become profitable by 2011.



5. I Bec Creative

What It Does: Web development and graphic design
Founder: Becky Stockbridge, 25
Web Site: www.ibeccreative.com
Based: Portland, Me.

While a senior at the University of Southern Maine, Becky Stockbridge wrote a business plan to start a Web and graphic design business for medical professionals, a group she found was in need of logos, brochures, and informative Web sites -- and who also had the money to pay for them. She got started in 2006 with a $4,200 grant from the Libra Future Funds, a Maine-based group that helps entrepreneurs under 25. The Maine Center for Enterprise Development awarded her free office space for one year. However, Stockbridge says she found it difficult to get through to the decision-makers in medical practices. While she struggled to make contact, Stockbridge began designing Web sites and logos for other small businesses. By 2007, she had more business clients than doctor clients and shifted her focus. Last year the five-person company had about $225,000 in revenue and Stockbridge expects $350,000 in 2009.

6. Intern Queen

What It Does: Internship placement consultancy
Founder: Lauren Berger, 25
Web Site: www.internqueen.com
Based: Los Angeles

While earning her degree at the University of Central Florida, Lauren Berger says she completed 15 internships in four years. After graduating in 2006 she began helping the children of her parents' friends land internships. Soon, the idea to start a consulting business was born. But first Berger had to pay the bills, so she moved to Los Angeles and worked as an assistant at top talent agency Creative Artists Agency. While there, Berger met movie producer and director Marshall Herscovitz (Thirtysomething, The Last Samurai), who liked her concept and backed her financially for one year.
Last September, Berger launched her company -- Herscovitz has a 12% stake -- offering to vet potential applicants and match them with more than 500 companies from across the country that pay to list on her Web site. Berger says what sets her service apart is the personal attention -- she and her small band of interns review every application and Berger calls each company to make an introduction. Potential interns can apply for one slot gratis to get a feel for the service. They pay $3 for every subsequent application; employers pay an annual fee of $50 for unlimited listings. In the four months the firm was running last year, Berger says she had about $100,000 in revenue and expects to double that to $200,000 next year. A regular on the college speaking circuit, she is also planning to expand into Canada and is exploring endorsement deals with Microsoft (MSFT) and Payless Shoes.


7. ModCloth

What It Does: Online marketplace for indie designer fashion and decor
Founders: Eric Koger, 25, and Susan Koger, 24
Web Site: www.modcloth.com
Based: Pittsburgh

You might not expect an indie clothing e-tailer to get the attention of equity investors. But Eric and Susan Koger, the husband-and-wife team that launched ModCloth in 2002, near the end of their freshman year at Carnegie Mellon University, have managed to raise a little over $3 million from angels like StubHub co-founder Jeff Fluhr and venture capital firms First Round Capital and Maples Investments. ModCloth's inventory strategy helps explain its success. Eric says Susan and her buyers build rapport with independent designers, try to get payment terms of net 30, and normally sell 70% to 90% of the goods within the net-30 period. "We can turn our inventory faster than we have to pay for it. That's enabled us to scale as fast as we have." Being online only and located in Pittsburgh keeps operating costs low, too. ModCloth employs 104 people -- mostly young women who, Eric says, "come at it from a perspective that's truly aligned with the customer, because they are our customers" -- up from 22 people a year ago. The company became profitable in 2007 but wasn't in 2008, largely because it spent a lot of money to redesign its Web site -- which now gets more than 1.25 million unique visitors a month. Eric says ModCloth has around $1 million a month in sales and forecasts more than $15 million total in 2009.




8. NoteHall

What It Does: Online marketplace for class notes
Founders: Sean Conway, 25 (right); Justin Miller, 21(far right); B.J. Stephan, 24 (left); Fadi Chalfoon, 23 (second from left)
Web Site: www.notehall.com
Based: Tucson, Ariz.

Launched in 2008, NoteHall is an online marketplace for college students who want to buy and sell class notes. Sean Conway, who has ADHD and finds it difficult to comprehend a lecture and take notes simultaneously, says the impetus to start the company came when he noticed fellow students shared his frustration. For initial funding, the founders used $70,000 they put together from Conway's inheritance and Miller's bar mitzvah money. To access documents, users purchase credits via the site's virtual currency system ($3 buys 100 credits; notes from one lecture cost 25 credits; a study guide costs 100 credits). When a student purchases credits and redeems them, NoteHall receives a commission that varies based on the product. According to Conway, 20 colleges and universities are participating now, including Drexel University and the University of Arizona, and an additional 30 will be by December. Last year, NoteHall had $40,000 in revenue, will be profitable this year, and expects to reach $900,000 in revenue in 2010.



9. Trunk Club

What It Does: Online clothes shopping service for men
Founder: Joanna Van Vleck, 26
Web Site: www.trunkclub.com
Based: Bend, Ore.

When Joanna Van Vleck graduated from the University of Oregon in 2005 with degrees in psychology and business, she worked as a style consultant, taking men and women clothes shopping. No surprise here -- most men disliked shopping but enjoyed the new duds. So Van Vleck decided the shopping process should be turned on its head. Instead of accompanying men to the shops, she would take the shopping to them. In January 2008, she opened a location she describes as a "swanky man hang-out spot," where hesitant shoppers were sized up and regaled with advice and brand-name picks. Within a month of opening, an angel investor approached her and offered to commit $500,000 to expanding the concept to other locations. But after Bear Stearns failed that March, he changed his mind.

Convinced her idea had potential, Van Vleck searched for another source of funding. During a meeting via Webcam with a new would-be investor, Van Vleck decided to shift gears. Instead of opening physical locations, she would operate the business virtually, using Webcams to meet with clients, assess their needs, and then ship a box of clothing to them. Clients would only pay for items they liked. With zero retail experience, she launched the site in November 2008, buying marked brands wholesale from suppliers and selling them retail. Trunk Club now has six employees, 36 independent contractors who work as fashion consultants remotely, and around 2,000 members. Van Vleck says the company is close to breaking even and is on track for $2.3 million to $2.5 million in revenue in 2009. She expects to close her first venture capital round with a Bay Area firm within a month.



10. Tumblr

What It Does: Microblogging platform
Founder: David Karp, 23
Web Site: www.tumblr.com
Based: New York

In 2005, David Karp was running his software consulting business, developing new media for big media companies. He got the idea for Tumblr after becoming captivated by a new form of blogging known as "tumblelogging" that presented material of various formats (such as text, photo, and video) in a stream. While building a tumblelog for himself, the programmer realized other fans of the form would want to use a simple tool that would allow them to create their own. So during a two-week window between consulting jobs, Karp, who first started coding when he was 11, created the first iteration of such a tool designed with speed, ease of use, and customization in mind. Launched in 2007 for general consumption, the Tumblr platform now has 1.8 million users and has landed $5.5 million in venture capital from two rounds of funding with Union Square Ventures and Spark Capital. Karp, 23, says the 10-person company is not making money yet but will be experimenting with revenue-generating features this quarter. "Goal No. 1 is growth. We're aiming this thing for a mainstream audience."

See the full slide show of 25 U.S. Entrepreneurs Ages 25 and Under

by John Tozzi, Stacy Perman, and Nick Leiber
Monday, October 12, 2009 provided byBusinessWeek
Link info
http://finance.yahoo.com/career-work/article/107946/americas-best-young-entrepreneurs-2009?mod=career-leadership

Selasa, 13 Oktober 2009

MENGENAL BISNIS INTERNET

#Bisnis Internet
* Definisi:
* Segala kegiatan untuk menghasilkan keuntungan (uang) yang dilakukan di internet
* Kelebihan:
* Dapat dilakukan oleh siapa saja --> paham komputer dan internet
* Dapat dilakukan darimana saja --> selama ada akses internet
* Biaya dan modal relatif kecil
#Netpreneur
* Definisi:
* Internet entrepeneur atau wirausahawan internet atau pebisnis internet yang sukses
* Contoh:
#Persyaratan Menjadi Pebisnis Internet
Mampu menggunakan komputer dan internet
Memiliki akses internet
Kreatif

Minggu, 11 Oktober 2009

CIPTAKAN KEDAMAIAN DAN CINTAI ANAK KITA TANPA SYARAT!

Ciptakan Kedamaian dan Cintai Anak Kita tanpa Syarat!

Dunia akan sulit berdamai jika kita masih saja membodohi anak-anak tercinta kita untuk tidak menjadi dirinya sendiri. Itulah peperangan terbesar dalam diri seorang anak. Mereka diminta menjadi diri sendiri sementara dunia berusaha keras mengubah dirinya menjadi orang lain. Orang-orang pertama dalam dunia yang berusaha mengubahnya adalah : orangtua. Orangtua berusaha mengubah anak balitanya menjadi orang lain untuk kemudian meminta - balita yang sama yang telah tumbuh remaja - menjadi dirinya sendiri. Betapa menguntungkan bila bisa melewati masa 10 tahun pertama dalam hidup dengan penuh penerimaan dari kedua orangtua!
Orangtua sering tidak sadar berusaha membentuk anaknya menurut apa yang mereka pikirkan. Padahal anak-anak itu telah memiliki citra dirinya sendiri dari Sang Pencipta! Banyak orangtua gagal memahami citra diri anak yang merupakan karunia Sang Pencipta! Orangtua menyayangi anaknya saat bertingkah laku baik. "kamu akan mama ajak pergi kalau selesaikan PR", atau "Papa akan senang kalau kamu menurut jika diberitahu!" atau "Kamu tak akan remedi jika ulanganmu baik!"
Akhirnya kita menghasilkan :
• Seorang anak yang suka membantah dan membangkang orangtuanya sendiri namun mau dibodohi oleh temannya. Mereka tumbuh menjadi seorang dewasa yang selalu dibodohi lingkungan dan selalu menjadi ‘korban’ dalam kehidupan ini. Mereka memiliki rasa marah dalam dirinya namun tak tahu bagaimana harus melepaskannya. Mereka menjadi ‘trouble maker’ dimanapun mereka berada! Apakah ini tujuan Anda mendidik dan mengasuh seorang anak?
• Seorang anak yang peragu dan tak berani mengambil keputusan. Mereka tumbuh menjadi orang dewasa yang hanya bisa mengikuti perintah dan tak berani mengambil keputusan. Mereka menikahi orang yang mengendalikan hidupnya dan seandainya pasangannya terlalu mengatur sehingga membuatnya sangat tidak nyaman maka ia akan berusaha tetap menerima keadaan dan menganggap itulah nasibnya! Apakah Anda ingin anak tercinta mengalami nasib hidup seperti ini ? Pasrah pada kehidupan yang harusnya bisa jalani dengan baik?
• Seorang anak yang harga dirinya rendah yang selalu berusaha mencari pengakuan dan cinta dengan berbagai tingkah lakunya yang destruktif. Anak ini akan tumbuh menjadi dewasa dengan sikap yang sangat ingin mengontrol orang lain di sekitarnya. Anak ini menjadi orang dewasa yang sulit memiliki relasi baik antar sesama. Jika ia beruntung dan menjadi bos maka ia adalah bos yang ditakuti anak buahnya – bukan disegani ataupun dihormati dengan tulus! Apakah orang seperti ini pernah melintas dalam hidup Anda? Inginkah anak Anda tumbuh menjadi seperti ini?
• Seorang anak yang rasa percaya dirinya rendah sehingga tak berani melakukan apapun dalam hidup ini. Anak ini akan tumbuh dewasa dengan banyak teman namun ia sering menunda pekerjaan yang menjadi tanggung jawabnya. Ia lebih senang mengerjakan apa yang ia sukai daripada apa yang ia harus selesaikan. Ia menjadi penunda-nunda! Ia menjadi seorang yang takut penolakan. Jika ia adalah seorang salesman ia akan menyenangkan di tempat kerja tapi tidak menghasilkan penjualan bagi perusahaan. Mereka akan menjadi orang dewasa yang nampak begitu sibuk dalam hidupnya namun sebenarnya tak menghasilkan apapun! Apakah Anda kenal dengan orang dewasa semacam ini?
• Seorang anak yang merasa tidak layak dan tidak pantas dicintai. Mereka akan tumbuh dewasa dengan penuh perasaan malu dan tidak berharga. Mereka tidak berani meminta dalam kehidupan ini dan karenanya tak akan memperoleh apapun. Setiap kali hendak mencapai sukses mereka selalu menyabotase dirinya sendiri karena merasa tak layak. Mereka memiliki impian namun merasa tak layak sehingga tak kunjung mendapatkan impian tersebut. Mereka mengalami ‘kemacetan karir / finansial’. Seberapa keras usaha yang dilakukan hasilnya tetap disitu-situ juga. Apakah Anda kenal dengan pribadi semacam ini?
Semua orang dewasa yang saya ceritakan di atas bisa jadi memiliki pendidikan yang tinggi dan nilai-nilai bagus di bidang akademik. Namun ingat sukses dan bahagianya kehidupan yang akan dijalani seorang dewasa bukan hanya tergantung dari tingginya IQ, tingginya ranking di sekolah, bagusnya sekolah yang mereka masuki bukan juga dari seberapa banyak gelar yang mereka miliki.
Pendidikan di rumah – apa yang dilakukan orangtuanya – yang mereka alami sewaktu mereka dibesarkan yang akan menentukan hidup seperti apa yang akan dijalani oleh tunas-tunas muda ini! Andalah para orangtua penentu nasib dunia ini.
Mother Theresa ketika ditanya sejumlah wartawan tentang apa pesannya untuk menciptakan kedamaian dunia mengatakan “Pulanglah ke rumah dan cintailah keluargamu!”
Apakah Anda siap mencintai keluarga Anda – alasan Anda bekerja keras mencari uang – dengan cara yang benar dan tepat? Kapankah Anda siap untuk benar-benar mengubah pendekatan Anda terhadap anak-anak tercinta dan pasangan Anda? Kapankah Anda siap mengambil keputusan itu? Berapa lama lagi Anda meminta anak-anak tercinta dan pasangan Anda untuk menunggu perubahan dari diri Anda? Dan jika anak yang diceritakan di atas adalah diri anda sekarang bagaimanakah caranya menghapus “jejak-jejak” yang ditorehkan oleh orangtua Anda? Kapankah Anda siap menghapus jejak-jejak tersebut?

SUMBER INFO INI DARI GRUP AKADEMI HIPNOTERAPI
KAPANKAH ANDA SIAP? Jawabannya bisa dengan belajar dengan temen2 diAkademi Hipnoterapi Indonesia.
Info lengkap bisa klik di
http://akademihipnoterapi.com

Sabtu, 10 Oktober 2009

DOA DAN USAHA

Dikisahkan, ada seorang pemuda sedang naik sepeda motor di jalan raya. Tiba-tiba hujan turun dengan derasnya seperti ditumpahkan dari langit. Dengan segera ditepikan sepeda motornya untuk berteduh di emper sebuah toko. Dia pun membuka helm yang dikenakan dan segera perhatiannya tercurah pada langit di atas yang berlapis awan kelabu.

Sambil menggigil kedinginan, bibirnya tampak berkomat-kamit melantunkan doa, "Tuhan, tolong hentikan hujan yang kau kirim ini. Engkau tahu, saya sedang didesak keadaan harus segera tiba di tempat tujuan. Please Tuhan....., please..... Tolong dengarkan doa hambamu ini". Dan tak lama kemudian tiba-tiba hujan berhenti dan segera si pemuda melanjutkan perjalanannya sambil mengucap syukur dan berterima kasih kepada Tuhan yang telah mendengar dan mengabulkan doanya.

Di waktu yang berbeda, di cuaca yang masih tidak menentu, lagi-lagi hujan turun cukup deras dan kembali si pemuda mengulang kegiatan yang sama seperti pengalamannya yang lalu, yakni berdoa memohon Tuhan menghentikan hujan, tetapi kali ini hujan tidak berhenti bahkan semakin deras mengguyur bumi. Di tengah menunggu berhentinya hujan, si pemuda sadar, dia harus berupaya menemukan dan membeli jas hujan untuk mengantisipasi saat berkendaraan di tengah hujan. Kali ini, walaupun terlambat, dia belajar sesuatu hal yakni ada saatnya mengucap doa tetapi juga harus disertai dengan usaha yaitu menyiapkan jas hujan.

Suatu hari, di waktu yang berbeda,si pemuda ke kantor tanpa sepeda motornya karena mogok akibat kebanjiran. Hujan yang kembali turun, tetapi jas hujan yang telah dibeli, saat dibutuhkan, tiba-tiba raib entah kemana. Dia pun mulai bertanya kesana kemari, barangkali ada yang bersedia meminjamkan payung atau apapun untuk melindunginya dari terpaan guyuran hujan. Kembali diulang doa yang sama, usaha yang sama, dan harapan yang sama pula. Eh,tiba-tiba seorang teman yang bersiap hendak meninggalkan tempat itu dengan berkendaraan mobil berkata, "Hai teman, kalau kita searah jalan. Ayo ikut aku sekalian. Aku antar sampai tempat tujuanmu dan dijamin tidak kehujanan, oke?". maka si pemuda itu pun mendapat tumpangan dan pulang ke rumah dengan selamat.

Peristiwa alam yang sama, yakni turunnya hujan, telah mengajarkan si pemuda bahwa selain doa, harus usaha dan akhirnya berserah. Karena jika kita mau membuka hati, ternyata Tuhan tidak pernah meninggalkan kita tetapi kitalah yang harus berupaya dengan segala cara dan pikiran yang telah dikaruniakan Tuhan kepada kita.


Pembaca yang budiman,

Hanya sekedar mengandalkan doa saja namun tanpa usaha dan kerja nyata tidak mungkin ada perkembangan, hasil akhirnyapun pasti nihil alias kosong, sedangkan sekedar kerja keras tanpa diiringi doa memungkinkan kita salah bertindak karena hanya memikirkan hasilnya. Dengan dilengkapi doa tentu usaha kita itu terarah di jalan yang benar, baik dan halal, maka yang paling ideal adalah usaha dan kerja keras kita yang diiringi dengan doa, niscaya segala usaha kita akan dikabulkan dan tentu hasil yang kita inginkan akan sukses dan memuaskan.


Andrie Wongso

Salam sukses luar biasa!!!
www.andriewongso.com

Jumat, 09 Oktober 2009

TIDAK ADA JALAN YANG RATA UNTUK SUKSES!

Di pagi hari buta, terlihat seorang pemuda dengan bungkusan kain berisi bekal di punggungnya tengah berjalan dengan tujuan mendaki ke
puncak gunung yang terkenal.

Konon kabarnya, di puncak gunung itu terdapat pemandangan indah layaknya berada di surga. Sesampai di lereng gunung, terlihat sebuah rumah kecil yang dihuni oleh seorang kakek tua.

Setelah menyapa pemilik rumah, pemuda mengutarakan maksudnya "Kek, saya ingin mendaki gunung ini. Tolong kek, tunjukkan jalan yang paling mudah untuk mencapai ke puncak gunung".

Si kakek dengan enggan mengangkat tangan dan menunjukkan tiga jari ke hadapan pemuda,

"Ada 3 jalan menuju puncak, kamu bisa memilih sebelah kiri, tengah atau sebelah kanan?"

"Kalau saya memilih sebelah kiri?"

"Sebelah kiri melewati banyak bebatuan". setelah berpamitan dan mengucap terima kasih, si pemuda bergegas melanjutkan perjalanannya. Beberapa jam kemudian dengan peluh bercucuran, si pemuda terlihat kembali di depan pintu rumah si kakek.

"Kek, saya tidak sanggup melewati terjalnya batu-batuan". "Jalan sebelah mana lagi yang harus aku lewati kek?"

Si kakek dengan tersenyum mengangkat lagi 3 jari tangannya menjawab "Pilihlah sendiri, kiri, tengah atau sebelah kanan?"

"Jika aku memilih jalan sebelah kanan?"

"Sebelah kanan banyak semak berduri". Setelah beristirahat sejenak, si pemuda berangkat kembali mendaki. Selang beberapa jam kemudian, dia kembali lagi ke rumah si kakek.

Dengan kelelahan si pemuda berkata, "Kek, aku sungguh-sungguh ingin mencapai puncak gunung. Jalan sebelah kanan dan kiri telah aku tempuh, rasanya aku tetap berputar-putar di tempat yang sama sehingga aku tidak berhasil mendaki ke tempat yang lebih tinggi dan harus kembali kemari tanpa hasil yang kuinginkan, tolong kek tunjukkan jalan lain yang rata dan lebih mudah agar aku berhasil mendaki hingga ke puncak gunung"

Si kakek serius mendengarkan keluhan si pemuda, sambil menatap tajam dia berkata tegas "Anak muda! Jika kamu ingin sampai ke puncak gunung, tidak ada jalan yang rata dan mudah! Rintangan berupa bebatuan dan semak berduri, harus kamu lewati, bahkan kadang jalan buntu pun harus kamu hadapi. Selama keinginanmu untuk mencapai puncak itu tetap tidak goyah, hadapi semua rintangan! Hadapi semua tantangan yang ada! Jalani langkahmu setapak demi setapak, kamu pasti akan berhasil mencapai puncak gunung itu seperti yang kamu inginkan! dan nikmatilah pemandangan yang luar biasa !!! Apakah kamu mengerti?

Dengan takjub si pemuda mendengar semua ucapan kakek, sambil tersenyum gembira dia menjawab "Saya mengerti kek, saya mengerti! Terima kasih kek! Saya siap menghadapi selangkah demi selangkah setiap rintangan dan tantangan yang ada! Tekad saya makin mantap untuk mendaki lagi sampai mencapai puncak gunung ini.
Dengan senyum puas si kakek berkata, "Anak muda, Aku percaya kamu pasti bisa mencapai puncak gunung itu!" selamat berjuang!!!

Tidak ada jalan yang rata untuk sukses!
Tidak ada jalan yang rata untuk sukses!

Sama seperti analogi Proses pencapaian mendaki gunung tadi. Untuk meraih sukses seperti yang kita inginkan, Tidak ada jalan rata! tidak ada jalan pintas! Sewaktu-waktu, rintangan, kesulitan dan kegagalan selalu datang menghadang. Kalau mental kita lemah, takut tantangan , tidak yakin pada diri sendiri, maka apa yang kita inginkan pasti akan kandas ditengah jalan.
Hanya dengan mental dan tekad yang kuat, mempunyai komitmen untuk tetap berjuang, barulah kita bisa menapak di puncak kesuksesan.

Salam sukses luar biasa !

Oleh : Andrie Wongso
www.andriewongso.com

Kamis, 08 Oktober 2009

BUKALAH HATIMU

Dikisahkan, ada seorang anak muda yang merasa dirinya tidak bahagia. Setiap hari, dari jendela kamarnya dia melihat taman dan pemandangan alam yang sangat indah, orang berlalu lalang, anak-anak bermain dengan gembira. Tetapi fenomena itu tidak membuat hatinya bahagia. Justru dia tidak mengerti, mengapa orang-orang di luar sana bisa tertawa-tawa bersama atau setidaknya menunjukkan wajah yang gembira.

Karena melihat keadaan di sekitarnya, atinya yang hambar, terusik pada pertanyaan, "Apa rahasia bahagia?"

Demi mendapatkan jawaban tersebut, si pemuda memutuskan keluar dari kamarnya dan mulai bertanya kepada siapa saja yang mungkin bisa memberi jawabannya.

"Maaf Pak, saya mau bertanya, dari mana bahagia itu?" tanyanya kepada seorang bapak yang tampak gembira melihat anak-anak yang sedang berlarian.

"Bahagia? Dari mana datangnya? Lihat saja anak-anak itu," jawab si bapak santai. Si pemuda mencermatinya dan tidak mengerti mengapa melihat anak-anak itu adalah kebahagiaan.

Dia pun berjalan terus dan berusaha bertanya ke beberapa orang lainnya tetapi tetap saja tidak menemukan jawabannya, apa dan bagaimana bahagia itu. Hingga tibalah dia di depan rumah seorang petani yang sedang beristirahat sambil meniup seruling dengan nikmatnya.

Si pemuda menunggu sampai lagunya selesai dan mengajukan pertanyaan yang sama. "Ayo, masuklah kemari," si petani mempersilakan si pemuda
dengan ramah.

"Bapak sedang membuat seruling baru. Lihatlah! Begini caranya." Tangannya pun sibuk memperagakan memilih bambu, mengusap dan membersihkan bulu-bulu halusnya dengan cermat. "Setelah bersih, kini saatnya meratakan dan kemudian melubanginya."
"Bapak, saya kemari bukan belajar membuat suling dan apa hubungannya semua ini dengan kebahagiaan?" tanya si pemuda dengan kesal.

"Anak muda, jangan marah dulu. Perhatikan dulu apa yang hendak Bapak jelaskan. Bambu sekecil ini bisa mendatangkan nada yang indah, rahasianya ada di lubang-lubang kecil ini. Nah, sama dengan kebahagiaan yang kamu tanyakan. Buatlah lubang dan biarkan dia terbuka di dalam hatimu. Karena tanpa kamu pernah membuka hati, sama halnya kamu tidak pernah memberi kesempatan pada hatimu sendiri dan selamanya kamu tidak akan mengenal, apa itu bahagia. Mudah kan? Apakah kau mengerti?"

"Ya Pak, saya mengerti. Terima kasih."

Para pembaca yang budiman,

Merasa senang dan bahagia adalah keadaan hati. Seringkali kita melihat ataupun mendengar banyak orang yang memiliki harta berlimpah tetapi hidup tidak bahagia. Ada pula orang yang hidupnya biasa-biasa saja, tetapi tampak sekali kebahagiaan melingkupinya.

Membuka hati berarti bisa menerima keadaan apapun kita hari ini, namun TETAP berikhtiar mengejar mimpi yang kita harapkan. Mampu menikmati hidup ini secara positif dan bernilai bagi diri sendiri maupun bagi orang lain. Dengan sikap mental hidup seperti itu, PASTI setiap saat kita bisa menikmati kebahagian secara alami.

Salam sukses luar biasa!!
Oleh : Andrie Wongso

www.andriewongso.com

Rabu, 07 Oktober 2009

KEKAYAAN YANG HARMONIS

Kekayaan yang Harmonis

Kekayaan tidak selalu berarti memiliki harta benda yang banyak. Kesehatan yang baik, juga berarti kekayaan. Memiliki ilmu pengetahuan dan kebijaksanaan, juga adalah kekayaan. Memiliki saudara dan sahabat yang banyak serta berkualitas, juga merupakan kekayaan.

Ada yang harta bendanya melimpah, tapi sering sakit-sakitan. Makanan yang masih boleh dimakan pun mungkin hanya nasi putih dan air putih saja. Tidak boleh tinggal dalam ruang ber-AC, dsb.

Ada yang badannya sehat dan kuat, tapi harus bekerja siang malam banting tulang hanya untuk mendapatkan belanja hidup untuk satu hari.

Ada yang hartanya banyak, kesehatannya baik tapi keluarganya berantakan. Hidup jauh dari cinta dan kasih sayang.

Yang bersekolah tinggi, gelar akademis yang hebat, juga yang paling banyak kita temui hidupnya tidak menjadi kaya.

Sangat jarang sekali kita temui orang yang memiliki kekayaan dari segala aspek penting kehidupan.

Ada beberapa aspek penting yang merupakan penopang kehidupan kita, aspek ini juga disebut dengan PILAR. Ada 5 (lima) pilar kekayaan yang menopang kehidupan kita, yaitu;

1. Keuangan
2. Relasi
3. Mental
4. Fisik
5. Spiritual

Kebanyakan orang akan mengejar pilar keuangan lebih dulu. Tentu saja ini logis, dengan pondasi keuangan yang baik, kita memiliki peluang menjalin relasi dengan diri sendiri serta orang lain dengan lebih mudah, peluang untuk mengembangkan sikap dan kesehatan mental kita, melatih fisik kita dan mendalami spiritualitas juga menjadi lebih gampang.

Namun masalah orang kaya harta yang paling sering ditemui adalah mereka tidak punya WAKTU!

Ketika uang sudah banyak, bisnisnya sukses, mereka menjadi manusia yang super sibuk, sehingga tidak memiliki waktu untuk mengembangkan 4 pilar kehidupan yang lainnya. Karena itu mereka sering sekali kita dengar terjebak dalam pencarian kesenangan instan yang semu.

Memiliki kekayaan harta benda tapi masih memiliki waktu untuk meraih nilai-nilai penting lainnya dalam hidup kita, adalah perjuangan yang sangat layak kita lakukan.

Dalam hal membangun kekayaan materi lebih dulu pun, sebaiknya juga sebisa mungkin dalam prosesnya, bisa sekaligus ikut membangun pilar-pilar yang lain.

Sambil membangun kekayaan materi, sebaiknya jenis bisnis yang kita jalankan juga ikut membangun relasi yang luas serta berkualitas.

Bisnis tersebut juga bisa ikut mengasah mental kita menjadi insan yang lebih baik, serta juga bisa memberi kita pencerahan-pencerahan spiritual, terutama dalam hal memberi dan menerima.

Selain itu tentunya, kita masih memiliki waktu untuk diri sendiri, berkumpul dengan keluarga dan berolah raga.

Sejauh ini bisnis yang memiliki potensi seperti yang telah diutarakan di atas hanyalah bisnis online. Sebuah bisnis yang jangkauannya dunia dan buka 24 jam. Terutama adalah bisnis affiliasinya. Dimana kita hanya perlu mereferensikan produk atau layanan milik orang lain, sementara yang bekerja menjual dan mengurus segala aspek transaksi adalah si yang punya produk (merchant).

Namun jangan juga kita mencoba membangun ke 5 pilar tersebut menjadi sama kayanya, mencoba membangunnya secara seimbang. Tapi cukuplah kita menyentuh dan menjaganya dalam hidup kita secara lengkap agar kita memiliki kekayaan yang harmonis.

Seperti sebuah permainan musik, terkadang gitarnya yang lebih dominan, kadang drumnya atau kadang biolanya. Namun justru hal tersebut yang menjadikan musikanya menjadi enak didengarkan dan harmonis.

Karena itu sangatlah penting dan pantas kita mensyukuri lebih dulu kekayaan yang telah kita miliki saat ini.

Jika sekarang ada diatara kita yang telah dianugrahi kesehatan dan kesempurnaan fisik, mari kita syukuri kekayaan yang paling utama ini.

Jika sekarang ada diatara kita yang telah dianugrahi tinggal dalam keluarga yang bahagia, mari kita syukuri kekayaan yang paling indah ini.

Cari tahulah hal-hal yang bisa anda syukuri dalam hidup anda. Daftarnya pasti banyak.

Dan marilah kita mencari rejeki di bumi ini tanpa harus mengorbankan kekakayaan-kekayaan yang telah ada, bahkan kalau bisa ikut menumbuh kembangkan kekayaan tersebut.

Semoga kita selalu berada dalam kekayaan yang harmonis.

Sumber;http://ecerdas.com/blog/Article,51,Kekayaan-yang-Harmonis?ref=bayuaji717.

Selasa, 06 Oktober 2009

DATA PENGGUNA INTERNET DI INDONESIA

Rekan-rekan netter tahukah kamu bahwa populasi internet diIndonesia sudah mencapai 25JUTA ORANG wah banyak juga ya berikut ini data-datanya



ASIA INTERNET USAGE AND POPULATION


ASIA Indonesia


Population( 2009 Est.) 240,271,522


Internet Users, 2,000,000
(Year 2000)

Internet Users,
Latest Data 25,000,000

Penetration
(% Population) 10.4 %


User Growth 1,150.0 %
( 2000-2009 )


Users (%) 3.6 %
in Asia )

NOTES: (1) The Asian Internet Statistics were updated for June 30, 2009. (2) CLICK on each country name to see detailed data for individual countries and regions. (3) The demographic (population) numbers are based on data contained in Census Bureau. (4) The usage numbers come from various sources, mainly from data published by Nielsen Online , ITU , and other trustworthy sources. (5) Data may be cited, giving due credit and establishing an active link to Internet World Stats. (6) For definitions and help, see the site surfing guide . (*) For statistical purposes, China figures do not include SAR Hong Kong and SAR Macao which are reported separately. © Copyright 2009, www.miniwatts.com , Miniwatts Marketing Group. All rights reserved.

See other Internet and Telecommunications statistics here:

Asia Pacific - Broadband Market Report
Asia’s share of the global broadband subscriber base stood at 37% by end-2007, with 128 million of the 350 million broadband subscribers in the world being in Asia. At the same time, the dominant fixed broadband technology continued to be DSL with 66% of the market. However, in a number of the more advanced markets of Asia (South Korea, Taiwan) DSL as a broadband platform was in decline as the number of FttH services began to expand. This report provides an overview of the broadband market in Asia Pacific. Table of Contents.

Asia - Mobile Communications, Data Services and 3G
While Asia’s mobile industry continues to be one of the fastest-growing markets in the world, the region’s penchant for innovation has also seen it push into new applications for the mobile telephony platform. Its venturing into wireless data services has been a case in point. But, most significantly, through the efforts of Japan and South Korea, in particular, and even China, to some extent, the region has been moving boldly into next generation mobile technologies, in both development and in application. When it comes to 3G, Asia has become the region to watch. This report provides an overview of the Asian 3G mobile market, together with information on mobile data services. Table of Contents.

More Telecommunications in Asia Market Reports
Get the latest Telecoms, Broadband and Internet in Asia reports,see the information summary and table of contents.

U.S. Internet Business Report
Market research, industry analysis, corporate profiles, and decision makers in one resource. With the E-Commerce & Internet Industry data you get the competitive intelligence you need to fully understand business trends, markets, technologies, finances and the leading companies list.


Info Lengkapnya dari sumber
http://internetworldstats.com/stats3.htm#asia

Senin, 05 Oktober 2009

MIMPI DAN BERJUANG!

Dikisahkan, pada tahun 1867, hiduplah seorang ahli teknik kelahiran Jerman bernama John Augustus Roebling. Ia bermimpi membangun sebuah jembatan yang menghubungkan Kota New York dan Long Island. Impian John tidak mendapat dukungan bahkan ditertawakan oleh banyak temannya. Mereka mengganggap proyek itu adalah ide yang paling gila dan impossible di zaman itu. Maka, John pun hanya bisa berbagi impian dengan anaknya, Washington Roebling. Washington juga seorang ahli teknik. Ayah dan anak itu berjuang bersama untuk mewujudkan impian itu.

Ketika proyek itu baru berjalan beberapa bulan, terjadi kecelakaan yang fatal. Sayangnya, karena pertolongan yang terlambat, John Roebling tidak bisa diselamatkan. Sedangkan Washington, walaupun nyawanya selamat, tetapi mengalami cedera parah pada kepalanya yang mempengaruhi motoriknya. Washington menjadi lumpuh dan tidak mampu berbicara. Namun demikian, impaian ayahnya tentang jembatan tidak pernah padam dalam pikirannya.

Suatu hari, saat Washington terbaring tidak berdaya di tempat tidurnya, ia melihat cahaya matahari melewati jendela kamarnya, menyilaukan dan menyakitkan mata. Segera ditutupnya kelopak matanya, dan saat itu pula, seakan Tuhan berbicara dengan pertanda, tiba-tiba muncullah sebuah kesadaran, "Hari ini aku masih bisa menikmati indahnya kilau mentari, artinya, Tuhan masih memberiku waktu untuk berbuat. Dan aku sadar, aku tidak boleh menyerah!" Dengan sekuat tenaga ia berkonsentrasi penuh dan berusaha untuk menggerakkan satu jarinya. Usaha yang dilakukan berulang-ulang dengan semangat dan konsentrasi penuh, ternyata tidak sia-sia. Dia berhasil menggerakkan jarinya! Perlahan-lahan, Washington mampu membuat kode untuk berkomunikasi dengan istrinya, Emily, melalui satu jari itu.

Walaupun begitu perlahan pada awalnya, dengan cara seperti itulah, Washington memberi petunjuk kepada Emily untuk melanjutkan pembuatan jembatan. Semua instruksi diberikan kepada Emily dan kemudian disampaikan lebih lanjut kepada para pekerjanya yang setia membantu mewujudkan impiannya. Begitu berulang-ulang. Mereka melalui berbagai kendala yang tidak sedikit jumlahnya. Butuh waktu panjang untuk berjuang dengan semua sisa kekuatan dan ketegarannya, dan butuh waktu selama 13 tahun untuk mewujudkan impiannya. Akhirnya, pada tahun 1883, Jembatan Brooklyn (Brooklyn Bridge) berdiri megah di Kota New York, Amerika Serikat.

Teman-teman yang luar biasa,

Cerita di atas merupakan sebuah contoh bahwa pikiran positif dan perjuangan nyata mampu memegang erat mimpi dan bisa mewujudkan apa yang sekiranya tidak mungkin menjadi mungkin!

Betapa luar biasanya kekuatan pikiran manusia! Pikiran manusia bisa membuat hidup menjadi sengsara atau bahagia, gagal atau sukses, biasa-biasa saja atau luar biasa. Kalau kita mengikuti pikiran yang negatif, maka kehidupan kita isinya akan negatif pula - hidup penuh kecemasan, pasif, ketakutan dan kekurangan. Namun jika kita mampu mengembangkan pikiran yang positif, optimis, dan senantiasa berpengharapan yang positif, serta punya komitmen tinggi dalam mewujudkan segala impiannya, maka kita akan hidup penuh gairah, syukur, gembira, sukses, dan bahagia... setiap hari.

Mari kita pilih hidup dengan pola pikir yang positif. Kita pilih hidup dengan aktivitas yang positif. Dan kita pilih agar kualitas kita hidup berguna bagi kita dan bagi banyak orang...!

Salam sukses luar biasa!
Senin, 27-April-2009; 11:26:44 WIB
Oleh : Andrie Wongso

www.andriewongso.com

Minggu, 04 Oktober 2009

NILAI KEHIDUPAN

Alkisah, ada seorang pemuda yang hidup sebatang kara. Pendidikan rendah, hidup dari bekerja sebagai buruh tani milik tuan tanah yang kaya raya. Walapun hidupnya sederhana tetapi sesungguhnya dia bisa melewati kesehariannya dengan baik.

Pada suatu ketika, si pemuda merasa jenuh dengan kehidupannya. Dia tidak mengerti, untuk apa sebenarnya hidup di dunia ini. Setiap hari bekerja di ladang orang demi sesuap nasi. Hanya sekadar melewati hari untuk menunggu kapan akan mati. Pemuda itu merasa hampa, putus asa, dan tidak memiliki arti.

"Daripada tidak tahu hidup untuk apa dan hanya menunggu mati, lebih baik aku mengakhiri saja kehidupan ini," katanya dalam hati. Disiapkannya seutas tali dan dia berniat menggantung diri di sebatang pohon.

Pohon yang dituju, saat melihat gelagat seperti itu, tiba-tiba menyela lembut. "Anak muda yang tampan dan baik hati, tolong jangan menggantung diri di dahanku yang telah berumur ini. Sayang, bila dia patah. Padahal setiap pagi ada banyak burung yang hinggap di situ, bernyanyi riang untuk menghibur siapapun yang berada di sekitar sini."

Dengan bersungut-sungut, si pemuda pergi melanjutkan memilih pohon yang lain, tidak jauh dari situ. Saat bersiap-siap, kembali terdengar suara lirih si pohon, "Hai anak muda. Kamu lihat di atas sini, ada sarang tawon yang sedang dikerjakan oleh begitu banyak lebah dengan tekun dan rajin. Jika kamu mau bunuh diri, silakan pindah ke tempat lain. Kasihanilah lebah dan manusia yang telah bekerja keras tetapi tidak dapat menikmati hasilnya."

Sekali lagi, tanpa menjawab sepatah kata pun, si pemuda berjalan mencari pohon yang lain. Kata yang didengarpun tidak jauh berbeda, "Anak muda, karena rindangnya daunku, banyak dimanfaatkan oleh manusia dan hewan untuk sekadar beristirahat atau berteduh di bawah dedaunanku. Tolong jangan mati di sini."

Setelah pohon yang ketiga kalinya, si pemuda termenung dan berpikir, "Bahkan sebatang pohonpun begitu menghargai kehidupan ini. Mereka menyayangi dirinya sendiri agar tidak patah, tidak terusik, dan tetap rindang untuk bisa melindungi alam dan bermanfaat bagi makhluk lain".

Segera timbul kesadaran baru. "Aku manusia; masih muda, kuat, dan sehat. Tidak pantas aku melenyapkan kehidupanku sendiri. Mulai sekarang, aku harus punya cita-cita dan akan bekerja dengan baik untuk bisa pula bermanfaat bagi makhluk lain".

Si pemuda pun pulang ke rumahnya dengan penuh semangat dan perasaan lega.

Teman-teman yang luar biasa,

Kalau kita mengisi kehidupan ini dengan menggerutu, mengeluh, dan pesimis, tentu kita menjalani hidup ini (dengan) terasa terbeban dan saat tidak mampu lagi menahan akan memungkinkan kita mengambil jalan pintas yaitu bunuh diri.

Sebaliknya, kalau kita mampu menyadari sebenarnya kehidupan ini begitu indah dan menggairahkan, tentu kita akan menghargai kehidupan ini. Kita akan mengisi kehidupan kita, setiap hari penuh dengan optimisme, penuh harapan dan cita-cita yang diperjuangkan, serta mampu bergaul dengan manusia-manusia lainnya.

Maka, jangan melayani perasaan negatif. Usir segera. Biasakan memelihara pikiran positif, sikap positif, dan tindakan positif. Dengan demikian kita akan menjalani kehidupan ini penuh dengan syukur, semangat, dan sukses luar biasa!

Salam sukses luar biasa!!!
Oleh : Andrie Wongso

www.andriewongso.com

Jumat, 02 Oktober 2009

PENGOBATAN ALTERNATIF,PENYEMBUHAN JARAK JAUH DENGAN REIKI


Pengobatan Alternatif,Penyembuhan Jarak Jauh Dengan Reiki


Untuk Teman-Teman yang ingin semakin sehat,menjaga kesehatan serta mempunyai masalah kesehatan fisik,mental,emosi reiki amat membantu mengatasi masalah-masalah tersebut, mengobati segala penyakit seperti jantung,asam-urat,berbagai macam kanker,diabetes,anemia,stroke,tbc,wasir,hepatitis dan lain-lain,kesehatan mental misal sering ketakutan,phobia dll,kesehatan emosi misal sering marah-marah,sedih yang berlarut-larut dll.
Reiki amat membantu dalam menyembuhkan semua masalah kesehatan karena dorongan spritual saya ingin menyalurkan teknik-teknik reiki yang telah diajarkan master-master pengajar saya untuk membantu sesama dalam masalah kesehatan.Saya adalah alumni dari tradisi Reiki Tummo sampai tingkat 3a(Master Reiki Pribadi) telah mempunyai pengalaman membantu teman-teman saya sekitar dengan jarak dekat ataupun jarak jauh dalam mengatasi masalah kesehatan hasilnya menakjubkan kesehatan teman-teman saya lebih ada kemajuan menjadi lebih sehat dari sebelumnya ini semua berkat reiki yang merupakan energi alam semesta karunia dari Sang Pencipta,saya sebagai penyalur yang baik sangat menikmati dalam penyaluran energi Reiki untuk membantu sesama dalam hal kesehatan.


Karena kecanggihan tegnologi internet dan sudah ada penyembuhan jarak jauh dengan Reiki bisa dilakukan tanpa hambatan yang berarti,komunikasi konsultasi tentang masalah kesehatan juga bisa dilakukan tanpa kendala.Energi Reiki adalah energi yang sangat baik tidak dapat disalahgunakan untuk hal-hal yang negatif karena kepada teman-teman yang baru mendapat informasi ini tidak perlu khawatir,energi Reiki hanya bisa digunakan untuk hal-hal yang baik khususnya dibidang kesehatan dan energi reiki tidak mepunyai batasan waktu dan tempat sehingga penyembuhan jarak jauh dengan Reiki dapat dilakukan tanpa kendala apapun jadi jangan khawatir kepada teman-teman yang menjalani terapi Reiki ini karena pasti terapi akan selalu berjalan dengan lancar sehingga teman-teman dapat memperoleh manfaat yang maksimal dalam bidang kesehatan:_)


Untuk melakukan penyembuhan dengan reiki saya harus mematuhi kode etik reiki  yang akan saya terangkan sebagai berikut agar tidak menimbulkan kerugian kepada semua pihak


 Kode Etik Penyembuhan Dengan Reiki :
#Jangan Menjanjikan Kesembuhan
Dalam melakukan sebuah penyembuhan janganlah menjanjikan bahwa seorang pasien akan sembuh.Penyembuh sebagai perantara dari penyaluran energi tidak mempunyai kuasa apapun atas sembuh tidaknya suatu penyakit pada diri seseorang.Penyembuh dan pasien harus meminta bantuan dan kemurahan hati Tuhan untuk penyembuhan karena segala sesuatu berasal dariNYA.
#Pertukaran Energi dan Biaya
Manusia cenderung untuk kurang menghargai sesuatu yang gratis. Dalam penyembuhan dengan energi, seorang pasien tidak akan memperoleh manfaatnya apabila pasien tidak menghargai usaha penyembuh. jadi,amatlah bagus apabila seorang pasien memberikan sejenis "pertukaran energi" kepada penyembuh. Pertukaran energi tidak harus berupa uang. Memang uang merupakan alat penukaran yang paling umun,
tetapi dalam hal ini pasien dapat saja memberikan kepada penyembuh sesuatu yang lain-misalnya dalam bentuk makanan, cendera mata,dan lain sebagainya.
Bagi seorang penyembuh yang memungut biaya, adalah penting untuk memperhatikan dan memberikan keringanan kepada pasien yang kurang mampu. Tujuan utama dari reiki bukanlah untuk mencari uang. Reiki adalah jalan untuk meningkatkan spritualitas dan membagi perhatian dan cinta kasih kepada sesama manusia dalam bentuk penyembuhan.
#Tidak Memanfaatkan Situasi
Karena dalam penyembuhan ReiKi, seoran penyembuh biasanya menyentuh pasien, harus diperhatikan benar oleh penyembuh untuk tidak memanfaatkan situasi, khususnya dalam hal penyembuhan terhadap lawan jenis. Apabila pasien merasa risih,penyembuhan untuk bagian-bagian tertentu ataupun untuk seluruh tubuh dapat dilakukan tanpa menyentuh tubuh pasien sama sekali.
 #Mendapatkan Persetujuan Pasien Sebelum Menyembuhkan
Seorang penyembuh harus mendaptkan persetujuan dari pasien sebelum menyalurkan energi kepada pasien, baik secara langsung maupun dari jarak jauh. Mengirimkan energi tanpa persetujuan dari pasien dapat diibaratkan memasuki rumah seseorang tanpa ijin. 

 Penjelasan Umum tentang Reiki


Orang dengan terapi Reiki

Reiki, alternatif terapi energi yang mudah

Dunia barat sebagai pusat ilmu pengetahuan modern, kini mulai menyadari bahwa kesehatan fisik tidak saja dipengaruhi oleh unsur  fisik, melainkan merupakan gabungan dari keselarasan tubuh fisik, mental, emosional. dan tubuh eterik.  Ini sesungguhnya telah diketahui oleh masyarakat timur sejak ribuan tahun yang lalu dimana diyakini bahwa kesehatan system tubuh eterik merupakan factor dominan yang mempengaruhi kualitas kesehatan tubuh fisik.
Untuk mempertahankan hidup, manusia membutuhkan “energi hidup” yang berasal dari alam semesta. Dalam berbagai wilayah istilah energy hidup berbeda – beda antara lain :  Qi (Cina), Ki (Jepang), Prana (India), Huna (Hawai). Gangguan terhadap “energi hidup” ini akan menyebabkan turunnya fungsi kekebalan tubuh manusia sehingga timbul penyakit pada tubuh. Sebaliknya dengan tubuh tetap terjaga sirkulasi “energi hidup” dalam tubuh eterik, maka tubuh akan terjaga dan tetap sehat dan akan terjadi regenerasi sel – sel yang akan mengakibatkan berfungsinya kembali organ – organ tubuh yang sebelumnya mengalami gangguan.
Apa Itu Reiki?
Dalam bahasa Jepang “Rei” berarti alam semesta dan “Ki” berarti energi vital. Terapi Reiki merupakan teknik untuk mengakses energi alam semesta untuk digunakan bagi kesehatan fisik, emosi serta mental.

Metode berasal
Metode Reiki berasal dari Tibet dan ditemukan kembali oleh GM Mikao Usui. Pada awalnya beliau mendapatkan metode dengan sangat sulit, tapi kemudian metode  ini dirubah dan disesuaikan dengan masyarakat modern saat ini. Reiki berkembang pesat di dunia Barat dan Jepang karena metodenya mudah dan sangat berguna dinamakan reiki Usui,sedangkan saya mempelajari Reiki Tummo berasal dari Tibet yang lebih lengkap karena ada aspek spritualnya dan juga untuk kesehatan.
Beda Reiki dengan Prana, Qi, tenaga dalam dan pengobatan energi lainnya
Secara teknis sama karena merupakan teknik dengan mengakses energi alam. Perbedaannya adalah jenis energi, metode mengakses, gerbang masuknya energi, dan cara menggunakan energinya.
Jenis energi
Energy Reiki merupakan jenis energi yang sudah diketahui bersih dan sangat bagus (mempunyai getaran tinggi).
Gerbang masuknya energi
Energi reiki masuk melalui cakra mahkota. Cakra ini terletak di atas kepala dan merupakan cakra tertinggi manusia dan sering disebut cakra spiritual. Semua energi yang masuk melalui cakra mahkota diyakini mempunyai sifat positif, getaran tinggi dan mempunyai kekuatan penyembuhan fisik, emosi, mental dan spiritual. Penyembuhan energi lainnya seperti prana dll energy tidak masuk melalui cakra mahkota tetapi melalui cakra lainnya seperti cakra dasar, pusar (tenaga dalam), tangan dan jantung.
Metode mengakses
Dalam terapi Reiki, praktisi dapat mengakses dengan mudah (tanpa latihan tertentu). Tidak seperti yoga, meditasi dll yang membutuhkan latihan. Hanya dengan penyelarasan yaitu suatu proses menyelaraskan energi tubuh calon praktisi dengan energi Reiki serta membersihkan dan mengaktifkan semua cakra tubuh kita khususnya cakra mahkota. Proses ini memerlukan waktu kira – kira 20 menit dan hanya dapat dilakukan oleh seorang Master Reiki.
Menggunakan energi
Cara menggunakan sangat mudah dan tidak perlu melakukan gerakan apapun yaitu hanya dengan niat untuk menyalurkan energi Reiki, kemudian pasrah, tanpa diperlukan konsentrasi apapun. Karena penyaluran tanpa konsentrasi apapun maka kita tidak akan kelelahan sedikitpun.
Apakah perlu latihan tertentu seperti meditasi, senam dan olah tubuh tertentu ?
Secara teknik tidak diperlukan latihan tertentu untuk terapi Reiki, tetapi untuk dapat menaikkan getaran energi Reiki lbih tinggi lagi maka praktisi reiki disarankan mengalirkan dan menerapi diri sendiri maupun orang lain setiap hari meskipun tidak dalam keadaan sakit. Istilah kerennya jam terbang tinggi maka tinggi pula getaran energi Reiki yang dimiliki oleh seorang praktisi.
Reiki untuk kesembuhan penyakit
Terapi Reiki banyak membantu dalam kesembuhan baik fisik maupun mental. Beberapa penyakit fisik ringan : asma, migrain, sakit gigi dll. Penyakit fisik berat : kanker, jantung, paru – paru, batu ginjal dll. Penyakit mental : stress, gugup, trauma dll.
Reiki dikaitkan dengan suatu keyakinan tertentu ?
Secara teknik tidak dapat dikaitkan dengan suatu keyakinan/agama tertentu. Tidak ada mantra sedikitpun dalam Reiki ini. Energi di alam semesta ini adalah milik semua manusia. Digunakan cara bagaimanapun, oleh siapapun, agama manapun tetap sama. Energi dalam kehidupan sehari – hari kita bisa kita lihat secara nyata seperti kincir angin, angin laut, angin darat, mesin dengan tenaga angin dll. Reiki menjadi bertentangan dengan agama jika kita menganggap Reiki segalanya dan melupakan hakekat ketuhanan kita masing – masing.
Semoga bermanfaat dan menambah pengetahuan kita tentang berbagai macam cara pengobatan yang ada di sekitar kita.

Untuk Teman-Teman yang mempunyai berbagai masalah kesehatan atau ingin semakin sehat bisa menghubungi saya dengan format sms ketik :


Nama :(Tidak Lengkap tidak apa-apa)
Alamat sekarang berada:(Tidak Lengkap tidak apa-apa)
Penyakit:(tulis masalah penyakit anda tidak lengkap tidak apa-apa)
KIRIM SMS KE 08562533317(NOHP saya bisa dihubungi untuk konsultasi masalah kesehatan seputar penyembuhan jarak jauh dengan Reiki)
atau kirim ke alamat email saya jika nohp saya tidak aktif = bayuaji717@yahoo.co.id

      Penyembuhan jarak jauh akan saya lakukan selama 4X selama seminggu sesuai keadaan penyakit jika berat 4x seminggu selama sebulan atau lebih dengan jarak Jauh.Setiap terapi dilakukan selama 40-60menit pada waktu keadaan anda santai atau pada waktu anda akan tidur walaupun anda tertidurpun terapi tetap berjalan karena prinsip kerja terapi ini semakin anda santai/rilex maka semakin anda maksimal mendapat hasil yang bermanfaat untuk kesehatan anda dan semua dilakukan secara jarak jauh jadi anda tidak perlu susah2 pergi ketempat yang ditentukan untuk bertemu langsung dengan saya karena akan menambah biaya dan waktu juga:_).
     Dan karena saya telah menerima hak sebagai master reiki saya dapat menggunakan terapi reiki kepada banyak orang sekaligus di tempat dan waktu yang berbeda misalnya anda sedang di Amerika karena waktu disana berbeda dengan Indonesia tidak ada masalah karena terapi akan sampai yang telah ditentukan oleh saya jadi untuk pasien terapi tidak perlu khawatir terapi tidak berjalan yang perlu ada lakukan hanyalah santai karena biasanya terapi akan saya lakukan pada waktu anda akan tidur supaya memperoleh hasil yang maksimal untuk kesehatan.Semakin anda santai semakin anda akan memperoleh hasil yang maksimal dari terapi reiki jarak jauh dari saya:_)


Biaya terapi selama seminggu dalam Penyembuhan Jarak Jauh dengan Reiki adalah $11/ Rp100.000,-  = 4kali selama seminggu.(untuk yang mengalami penyakit ringan bisa mendapatkan terapi seminggu saja)
Paket Sebulan Penyembuhan Jarak Jauh dengan Reiki adalah $31/Rp300.000,- = 16kali selama sebulan.(untuk yang mengalami penyakit berat dianjurkan mendapatkan terapi selama sebulan atau lebih)


Biaya diatas saya rasa sangat murah apabila dibandingkan anda membayar penginapan rumah sakit,dokter spesialis,atau pengobatan alternatif lainnya yang biayanya sangat2 mahal yang bisa mencapai jutaan rupiah dan untuk terapi ini anda tidak mendapatkan resiko apapun apabila anda yang sibuk terapi ini akan dilakukan pada malam hari sehingga tidak mengganggu aktivitas anda,tetapi karena anda sedang mempunyai penyakit maka istirahat/tidur yang teratur dan sesuai standar kesehatan sangat diperlukan.


"KESEHATAN MEMANG BUKAN SEGALA-GALANYA TAPI TANPA KESEHATAN SEGALA-GALANYA BUKAN APA-APA"


Biaya Bisa Ditransfer direkening saya
Bank BCA NoRekening 4230151054
Atasnama Martono Bayu Aji


Atau kerekening paypal saya







Biaya ditransfer dilakukan sebelum Penyembuhan Jarak Jauh dengan Reiki karena hukum pertukaran energi alam semesta menganjurkan sehingga antara penghusada dengan pasien mendapat manfaat yang besar:_)


Demikian informasi dari saya tentang penyembuhan jarak jauh dengan Reiki semoga membantu semua masalah kesehatan kita semua dan tidak lupa berdoa rasa syukur kepada Sang Pencipta,Tuhan Yang Maha Esa:-)


Semoga semua mahluk berbahagia

    M.BAYU AJI

( MASTER REIKI )
mobile : 08562533317
email : bayuaji717@yahoo.co.id




Website Info Seputar tentang Reiki Tummo bisa dikunjungi di

www.padmajaya.com

Populer Posting

Mengenai Saya

Foto Saya
Life is a success, success if we can always grateful grace of God every second every time, or success if we can share the happiness of others, success is because of Life was created by God with full success:-)